16.10.202010:27 EUR/USD. Dolar "terjebak" antara COVID-19 dan Trump.

Mata uang AS terjebak dalam cengkeraman faktor fundamental yang saling bertentangan: peningkatan sentimen risk-off akibat lonjakan kasus virus Corona di Eropa dan ketidakpastian politik di Amerika Serikat, yang membatasi bulls Dolar untuk sepenuhnya menunjukkan karakter mereka. Indeks Dolar mendekati angka ke-94 kemarin, tetapi pada akhirnya mundur dari level tertinggi yang dicapai. Selama sesi Asia pada hari Jumat, Dolar diperdagangkan flat — di kisaran 92.77-92.82.

Exchange Rates 16.10.2020 analysis

Perlu diketahui bahwa Prancis yang memberlakukan keadaan darurat dan memberlakukan jam malam di kota-kota terbesar negara itu, termasuk Paris, menjadi pemicu penguatan mata uang AS. Tindakan karantina juga diperketat di banyak negara UE lainnya yang mencatat lonjakan tajam insiden COVID-19. Ini relatif mengingatkan pasar akan peristiwa musim semi ketika perekonomian Eropa mengalami pukulan utama virus Corona. Gambaran fundamental negatif didukung oleh China, yang menerbitkan laporan ekonomi makro lemah (mencerminkan perlambatan dalam indeks harga konsumen dan indeks harga produsen) kemarin. Reaksi para trader tampak segera: Dolar, sebagai aset pelindung utama, mulai menikmati kenaikan permintaan. Sentimen investor yang panik memungkinkan Greenback untuk mendapatkan kembali posisi yang hilang, meskipun latar belakang negatif keseluruhan untuk Dolar tetap negatif.

Ini bukan pertama kalinya situasi seperti itu terjadi di pasar. Ingatlah bahwa belum lama ini, Dolar hampir menjadi satu-satunya alat pelindung selama beberapa bulan. Selama hampir sepanjang musim semi, para trader berlindung di mata uang AS ketika sentimen anti-risiko melonjak. Bulls Dolar kemudian menjadi penerima manfaat utama dari pandemi dalam konteks pasar mata uang, meskipun ada rekor perlambatan ekonomi AS. Sejak sekitar pertengahan musim panas, topik virus Corona telah menyempit ke perbatasan satu negara – Amerika Serikat – sehingga kegembiraan sebelumnya tentang Greenback menjadi sia-sia. Peningkatan jumlah orang yang terinfeksi diamati di banyak negara lain di dunia, tetapi AS di sini berada di luar persaingan – sebaliknya memimpin untuk jumlah orang yang terinfeksi, jumlah kematian, dan jumlah peningkatan harian pada kasus tersebut. Oleh karena itu, faktor virus Corona tidak lagi menjadi "sekutu" Greenback, dan ledakan sentimen anti-risiko dimainkan untuk mendukung instrumen lain, terutama dalam mendukung emas.

Namun, hari ini, situasinya berubah sekali lagi untuk mendukung Dolar. Satu-satunya perbedaan adalah tidak ada masalah likuiditas di pasar, dan Dolar sendiri berada di bawah tekanan latar belakang peristiwa politik di Amerika Serikat. Akibatnya, bulls Dolar tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya situasi saat ini.

Hari terakhir agak indikatif dalam konteks ini. Jadi, sepanjang hari Kamis, indeks Dolar tumbuh dengan mantap, mengubah konfigurasi pasangan mata uang utama di sepanjang jalan. Namun, di akhir hari trading, Dolar diingatkan bahwa Amerika Serikat berada dalam kondisi persaingan pra-pemilihan, dan dalam dua minggu perjuangan sengit untuk Kantor Oval akan mencapai garis finis.

Penting untuk dicatat bahwa Joe Biden saat ini dianggap sebagai yang difavoritkan dalam pemilihan – berdasarkan jajak pendapat terbaru yang dilakukan oleh The Wall Street Journal, pemimpin demokrasi itu berada di depan Trump dengan 11 poin persentase (53% vs. 42%). Sebelum debat TV, mantan Wakil Presiden Amerika Serikat itu berada di depan sang Presiden saat ini dalam jajak pendapat sebesar 8%. Untuk memenangkan pemilihan presiden, seorang kandidat harus mendapatkan 270 suara dari 538. Para analis percaya bahwa Trump akan mendapatkan 205 suara. Dengan kata lain, Biden sangat mungkin untuk dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden – satu-satunya pertanyaan adalah apakah Donald Trump akan mengakui hasil ini. Dalam sebuah wawancara, dia mengatakan bahwa dia "tidak menjamin transfer kekuasaan secara damai", yang membuat khawatir para investor. Kemarin, Presiden AS mengangkat masalah ini lagi pada pertemuan dengan para pemilih, mengatakan bahwa dia akan menyerahkan kekuasaan kepada Biden, tetapi hanya jika "dia yakin akan hasil pemilihan yang adil." Selama beberapa bulan, Trump telah mengkritik pemilihan jarak jauh (karena pandemi, rakyat Amerika diizinkan untuk tidak mengunjungi Tempat Pemungutan Suara), menyatakan bahwa pemungutan suara semacam itu "tidak terkontrol".

Exchange Rates 16.10.2020 analysis

Mempertimbangkan disposisi Presiden AS saat ini, dapat diasumsikan bahwa proses peralihan kekuasaan akan terjadi dengan berbagai tuntutan hukum dari Republik. "Faktor pra-pemilihan" adalah jangkar bagi Dolar yang tidak memungkinkannya mengembangkan pertumbuhan skala besar di seluruh pasar.

Jika kita berbicara langsung tentang pasangan Euro-Dolar, momentum bawah belum habis dengan sendirinya. Bears EUR/USD telah mengatasi level support 1.1750, dan dari sudut pandang teknikal, mereka sedang dalam perjalanan ke level support utama 1.1630 (batas bawah Kumo Cloud bertepatan dengan garis bawah indikator BB pada grafik harian). Terlepas dari kerentanan tertentu dari mata uang AS, Euro terlihat jauh lebih lemah, dengan mempertimbangkan kejadian baru-baru ini di negara-negara Eropa. Jika tindakan karantina di negara-negara UE terus diperketat, maka pasangan EUR/USD akan mencapai 1.1630, bahkan bukan karena penguatan Dolar, tetapi karena melemahnya mata uang Eropa. Oleh karena itu, posisi short masih menjadi prioritas pasangan ini.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Dilakukan oleh Irina Manzenko,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2020
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.