18.09.202005:55 Ulasan pada pasangan GBP/USD . 18 September. Kedua

Rangka waktu 4 jam

Exchange Rates 18.09.2020 analysis

Rincian Teknikal:

Saluran regresi linear yang lebih tinggi : arah - naik.

Saluran regresi linear lebih rendah : arah - turun.

Rata-rata pergerakan (20; diperhalus) - sideways.

CCI: 89.2458

Sekarang, bagaimana dengan pound Inggris, yang baru-baru ini dilanda kemalangan baru berkat Boris Johnson dan posisi London dalam negosiasi dengan Uni Eropa? Mata uang Inggris telah sepenuhnya mengulangi pergerakan pasangan euro / dolar selama dua hari terakhir. Setelah pertemuan Fed berakhir dan pasar menyadari semua informasi yang diperlukan, dolar AS naik 100 poin, setelah itu juga bergerak cepat ke arah yang berlawanan, seolah-olah menunjukkan bahwa itu naik tanpa alasan. Selama hari terakhir, semua kerugian mata uang Inggris diratakan. Dengan demikian, secara umum, pasangan pound / dolar terus terkoreksi dalam dua hari terakhir setelah penurunan 700 poin yang dimulai pada 1 September. Secara total, pound berhasil memenangkan kembali lebih dari 220 poin. Pound telah naik harga dalam beberapa hari terakhir dengan kesulitan besar, yang secara tidak langsung menunjukkan bahwa penurunan dapat berlanjut dengan kekuatan baru di hampir setiap saat. Namun, ada satu "tetapi".

"Tetapi" ini adalah rapat Bank of England yang berlangsung kemarin, yang hampir luput dari perhatian. Dalam artikel euro/dolar, kita fokus pada perhatian trader dari dua miliki Jerome Powell. Yang pertama adalah "outlook perekonomian tetap tidak pasti". Kami sepenuhnya setuju dengan hal ini. Dengan demikian, Bank of England dalam komunike terakhir menggunakan kata-kata yang sama untuk prospek ekonomi Inggris. "Benar-benar tidak pasti." Secara alami, untuk alasan yang sama - epidemi "virus korona". "Peningkatan terbaru dalam kasus COVID-19 di beberapa bagian dunia, termasuk Inggris, mungkin akan memiliki dampak tambahan dalam aktivitas ekonomi, meskipun kemungkinan dalam skala yang lebih kecil dari yang terlihat di awal tahun ini," BA mengatakan dalam sebuah pernyataan. Perlu dicatat bahwa di Inggris, terdapat kenaikan terbaru dalam kasus "virus korona", yang dapat disebut dengan "gelombang kedua". Level harian maksimum dari penyakit di puncak gelombang sebelumnya berada di 4-5 ribu per hari. Dalam beberapa minggu, 3-4 ribu orang telah terinfeksi setiap harinya di Inggris. Dengan demikian, seperti hal ini, Inggris telah mencapai hampir level maksimum morbiditas. Dan hal ini menciptakan resiko karantina baru, sebuah "lockdown" baru (apapun yang dikatakan Boris Johnson), serta kenaikan resiko untuk perekonomian, yang masih dalam tahap guncangan setelah Brexit dan bersiap untuk "kekalahan" aru dalam bentuk kesepakatan perdagangan terbaru dengan UE. Untuk tesis kedua – mengenai laju pemulihan ekonomi - Bank of England menahan diri dari melakukan penilaian, dan hanya mengatakan bahwa perekonomian meningkat 6% di bulan Juli.

Parameter utama dari kebijakan moneter tetap tidak berubah. Suku bunga di 0,1%. Program dari stimulasi kuantitatif - dalam jumlah 745 miliar pound. Namun, terdapat satu hal lagi yang perlu dicatat – Regulator Inggris kembali mulai membicarakan tentang suku bunga negatif. Kali ini dalam konteks yang terbuka mempertimbangkan kemungkinan penggunaan alat ini. BA juga menekankan bahwa tidak hanya "gelombang" kedua dari "virus korona" yang menciptakan resiko tinggi untuk perekonomian. . Meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan (yang hampir dijamin oleh Kerajaan) juga akan meninggalkan jejaknya di "wajah" ekonomi Inggris. Dengan demikian, kemungkinan BA menahan diri dari penilaian antusias dari pemulihan ekonomi untuk alasan yang baik. Kemungkinan besar, sebelum akhir 2020, Regulator Inggris masih akan menggunakan ekspansi lain dari program stimulus kuantitatif. Apa yang akan terjadi di 2021 masih menjadi tebakan semua orang. Untuk inflasi dan waktu kenaikan suku bunga utama, Bank of England juga mempertimbangkan level 2% sebagai target dan laporan bahwa mereka tidak akan meningkatkan suku bunga hingga inflasi kembali pada nilai ini, yang tidak diharapkan dalam dua tahun mendatang. Sementara itu, banyak para ahli Inggris yakin bahwa tingkat pengangguran di Inggris akan terus naik dan mencapai nilai maksimum di triwulan keempat 2020. Regulator akan harus memperkenalkan suku bunga negatif. Seluruhnya merupakan faktor bearish untuk pound Inggris.

Sementara itum Boris Johnson mengatakan bahwa pemerintah Inggris melakukan segala upaya untuk menghindari gelombang kedua pandemi dan mencegah "lockdown" nasional lainnya. Namun, bahkan jika sejumlah kasus baru meningkat secara signifikan, sebuah "lockdown" terbaru tidak mungkin akan diperkenalkan. Boris Johnson, seperti koleganya Donald Trump, adalah lawan yang gigih dari "karantina total" dan percaya bahwa konsekuensi dari "lockdown" bahkan akan jauh lebih serius diandingkan dari epidemi. Oleh karena itu, Johnson telah menyatakan bahwa "Inggris tidak mampu melakukan lockdown kedua, karena konsekuensi keuangannya akan menjadi bencana. Menurut Johnson, "Inggris harus mengatasi metode dan alat yang ada sekarang, yaitu pengujian massal, jarak sosial, aturan enam, dan wajib mengenakan masker di tempat umum".

Berdasarkan dari keseluruhan diatas, kami menyimpulkan bahwa pound dan dolar saat ini masih tetap menjadi oustider mutlak dari pasar mata uang. Jika anda melihat pada pasangan euro/dolar, anda dapat melihat bahwa dolar AS tidak menguat. Dolar AS hanya menguat terhadap mata uang yang saat ini lemah, terhadap pound. Outlook untuk dolar dan pound dari perekonomian yang dirilis masih tetap sangat tidak pasti. Pada waktu yang sama, lebih banyak ketidakpastian dimana prospek untuk perekonomian Eropa atau yang lainnya. Di Amerika Serikat, pemilihan umum sudah dekat. Dan juga, krisis konstitusional direncanakan di Amerika Serikat jika Trump kalah dalam pemilu dan menolak untuk meninggalkan jabatan presiden. Hal ini juga memungkinkan, dan media Amerika secara rutin menulis tentang hal ini. Inggris memiliki "Santa Barbara"nya sendiri disebut dengan "Brexit", negosiasi dengan Uni Eropa, yang baru-baru ini juga berisiko dilanjutkan dalam bentuk seri baru "pelanggaran Protokol Irlandia Utara oleh Boris Johnson". Secara keseluruhan, prospek pound bahkan lebih suram. Jadi, tidak ada mata uang yang memiliki keuntungan nyata sekarang. Siapapun bisa jatuh. Yang terbaik adalah membuat keputusan sekarang berdasarkan analisis teknis dan hanya dengan mempertimbangkan latar belakang fundamental umum. Misalnya, jika ada laporan baru tentang ketidaksepakatan antara London dan Brussel, maka babak baru pergerakan turun pasangan dapat segera dimulai.

Exchange Rates 18.09.2020 analysis

Rata-rata volatilitas dari pasangan GBP/USD saat ini 125 poin per hari. Untuk pasangan pound/dolar, nilai ini "tinggi". Pada hari Jumat, 18 September, dengan demikian, kita mengharapkan pergerakan di dalam saluran, dibatasi oleh level 1,2818 dan 1,3064. Pembalikkan dari penurunan indikator Heiken Ashi akan menandakan kemungkinan kelanjutan pergerakan turun.

Level Support terdekat:

S1 – 1.2817

S2 – 1.2695

S3 – 1.2573

Level resistance terdekat:

R1 – 1.2939

R2 – 1.3062

R3 – 1.3184

Rekomendasi Trading:

Pasangan GBP/USD terus mengkoreksi pada rangka waktu 4 jam dan harga telah ditetapkan diatas garis rata-rata pergerakan. Dengan demikian, hari ini disarankan untuk mempertimbangkan opsi untuk membuka posisi beli dengan target dari 1,3062 dan 1,3128 selama harga diatas rata-rata pergerakan. Disarankan untuk trading pada pasangan turun dengan target dari 1,2817 dan 1,2695 jika harga kembali ke area dibawah garis rata-rata pergerakan.

*Analisis pasar yang diposting disini dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan Anda namun tidak untuk memberi instruksi trading.

Dilakukan oleh Paolo Greco,
Ahli analisa
InstaForex Group © 2007-2020
Manfaat dari rekomendasi para analis saat ini
Akun trading teratas
Buka akun trading

Tinjauan analitis InstaForex akan membuat Anda menyadari sepenuhnya tren pasar! Sebagai klien InstaForex, Anda dilengkapi dengan sejumlah besar layanan gratis untuk trading yang efisien.

Tidak bisa bicara sekarang?
Tanyakan pertanyaan anda lewat chat.